5 Langkah Menanam dan Merawat Tabulampot Agar Cepat Berbuah

Cara merawat dan menanam tabulampot atau tanaman buah dalam pot tentu berbeda dengan tanaman buah yang tumbuh langsung di tanah. Akar tabulampot yang hanya sebatas berada dalam pot mengakibatkan konsumsi kebutuhan tanaman untuk pertumbuhan tergantung pada bagaimana cara perawatanya. Pemberian air dan pupuk sangat menentukan kualitas pertumbuhan dan buahnya. Hal ini tentu berbeda dengan tanaman buah yang tidak berada dalam pot. Akarnya bisa menjalar ke mana saja sehingga konsumsi air dan pupuk bisa di dapat dari dalam tanah.

Baca juga: Bagaimana Memilih Bibit Untuk Tabulampot?

Kehadiran tabulampot sebenarnya untuk menjawab kegelisahan masyarakat di tengah keterbatasan ketersediaan lahan. Sebab umumnya tanaman buah membutuhkan ketersediaan lahan yang cukup luas mengingat postur tanaman buah yang cukup tinggi dengan perakaran yang dalam. Hal ini tentu menyulitkan bagi mereka dengan lahan terbatas. Maka kehadiran tabulampot menjadi solusi.

Hal ini tak lain karena tabulampot mampu menyerap air dan pupuk hingga 80 persen. Jauh lebih tinggi dibanding dengan tanaman di luar pot. Hasilnya tanaman buah dengan akar yang hanya terbatas dalam pot mampu tumbuh subur dengan kualitas buah yang jauh lebih banyak. Apalagi usia berbuahnya juga relatif lebih singkat.

Jenis-Jenis Tanaman Tabulampot

Hampir semua tanaman buah bisa tumbuh dalam tabulampot. Hanya saja, tidak semua tabulampot mampu menghasilkan buah. Sekalipun mampu tumbuh subur, beberapa buah nyatanya tidak bisa berbuah jika ditanam menggunakan metode tambulampot. Jika di kategorikan dari tingkat mudah atau tidaknya berbuah dalam tabulampot, beberapa buah dapat di kategorikan dalam kategori mudah, sulit dan belum bisa berbuah.

  • Tanaman buah yang mudah berbuah dalam tabulampot, terdiri dari: jeruk, sawo, mangga, jambu biji, anggur, dan jambu air.
  • Tanaman buah yang sulit berbuah dalam tabulampot, terdiri dari: lengkeng, rambutan, duku, manggis, dan jambu bol.
  • Tamanan buah yang belum bisa berbuah dalam tabulampot, terdiri dari: alpukat dan durian.

Alpukat dan durian masih belum bisa berbuah dalam tambulampot karena akar kedua tanaman tersebut tidak fleksibel seperti tanaman yang lain. Butuh pengembangan teknologi untuk menjadikan kedua buah tersebut dapat berbuah melalui tambulampot.

Menaman dan Merawat Tabulapot

Metode menanam buah dalam pot yang dikembangkan sejak tahun 1970-an, telah mengalami perkembangan yang sangat pesat. Mulai dari sisi teknologi hingga kuantitas tanaman yang mampu dibuahkan dalam tabulampot terus berkembang. Kualitas buahnya-pun mengalami peningkatan, buah mangga yang ditanam dengan metode biasa membutuhkan waktu hingga 5 tahun untuk berbuah, dalam tabulampot telah mampu berbuah dalam waktu tiga tahun. Hal itu tidak lain karena tambulampot ditanam dalam ruang yang terbatas, sehingga pasokan air dan pupuk dapat diatur sesuai keinginan dan tidak menyebar ke mana-mana. Nah, untuk menanam dan merawat tabulampot berikut teknisnya:

  1. Bibit tabulampot
    Tingkat keberhasilan tabulampot sangat ditentukan oleh bibit tanaman yang dipilih. Ada dua jenis bibit tanaman yang dapat Anda pilih, bibit dari perbanyakan dari biji (generatif) dan bibit vegetatif (perbanyakan dari cangkok, penyambungan atau okulasi). Untuk tambulampot sebaiknya Anda pilih bibit vegetatif, hal ini karena bibit vegetatif memiliki sifat yang sama dengan induknya. Berbeda dengan bibit generatif yang tidak mudah untuk diprediksi.Selain itu, bibi vegetatif juga lebih cepat berbuah jika dibanding bibit generatif. Lagipula, bibit vegetatif juga mudah diketahui sifat-sifatnya. Kelamahanya, bibit vegetatif akarnya masih sedikit sehingga kurang kuat. Akibatnya bibit vegetatif mudah roboh dan kekeringan jika kebutuhan airnya tidak terjaga. Pilihlah bibit yang bebas dari hama ataupun penyakit tanaman. Anda bisa memilih bibit yang memiliki sertifikat.
  2. Media tanam
    Sebagai tempat tumbuhnya akar dan menopang postur tubuh, tabulampot membutuhkan media tanam. Ada banyak media tanam yang bisa dipilih. Yang pasti, pilih yang mampu menyimpan air dan nutrisi yang menjadi kebutuhan tanaman. Umumnya media tanam yang dipilih terbuat dari campuran tanah, arang sekam dan kompos dengan perbandingan 1:1:1. Atau dengan perbandingan sama, bisa juga menggunakan campuran tanah, sekam padi, dan pupuk kambing.
  3. Pot sebagai wadah
    Pot digunakan sebagai wadah media tanam. Anda bisa memilih pot baik yang terbuat dari logam semacam drum, tanah liat, plastik, kayu dan semen. Hanya saja, pot yang terbuat dari tanah liat dan kayu adalah yang paling baik. Karena kedua pot tersebut memiliki tingkat kelembaban dan temperatur yang stabil. Meski keduanya memiliki kelemahan yang tidak tahan lama.Pilihlah pot yang memiliki kaki atau alas yang memisahkan dasar pot dengan tanah. Hal ini untuk memudahkan pengawasan saat akar tumbuh dan tidak menembus tanah, juga untuk aliran drainase.
  4. Penanaman bibit tanaman
    Sesudah bahan-bahan di atas siap, penanaman buah dalam pot dapat dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

    • Ambillah pot yang telah Anda pilih sesuai dengan ukuran tanaman lalu diisi dengan pecahan genteng sebagai dasar. Satu lapis saja. Lalu diatasnya isi dengan sabut kelapa atau ijuk satu lapis. Baru di atasnya diisi dengan media tanam sampai setinggi setangah pot.
    • Jika bibit terlalu lebat, pangkas daunya baru buka polubag bibit dan letakkan ditengah-tengah. Timbun kembali dengan media tanam hingga ke pangkal batang bibit.
      Padatkan media tanam disekitar barang dengan menekan-nekan, pastikan bahwa tanamana sudah tertopang dengan sempurna. Siramlah dengan air secukupnya untuk kelembaban.

Perawatan tabulampot

Untuk perawatan, simpanlah tabulampot di tempat yang agak teduh. Siram setiap pagi atau sore, baru setelah satu minggu, letakkan tabulampot di tempat terbuka yang terkena sinar matahari.

Sampai dengan tabulampot berbuah, ada beberapa langkah perawatan yang harus dilakukan agar cepat berbuah dan tumbuh lebat:

  • Penyiraman. Setelah tabulampot diletakkan di ruang terbuka yang terkena sinar matahari, lakukan penyiraman setiap pagi atau sore hari. Kecuali pada musim hujan, dimana penyiraman hanya dilakukan jika media tanam kering.
  • Pemangkasan. Pemangkasan dilakukan untuk tujuan pemangkasan produksi, pemangkasan bentuk, dan pemangkasan peremajaan. Pemangkasan bentuk untuk membentuk tajuk baru atau mengatur postur tanaman dan juga terkait dengan estetika. Pemangkasan tabulampot dapat dilakukan dengan teori 1-3-9. Artinya, setiap 1 batang primer maksimum ada 3 batang sekunder. 1 batang sekunder maksimum maksimal ada 3 batang tersier.
  • Pemupukan. Pemupukan pertama dilakukan pertama kali satu bulan setelah tanam. Baru Selanjutnya dilakukan setiap 3-4 bulan sekali. Ada baiknya menggunakan pupuk organik saja. Bisa pupuk kompos, pupuk kandang, atau pupuk cair. Hal ini karena unsur hara dalam pupuk organik jauh lebih banyak dibanding pupuk kimia.
  • Pengendalian hama dan penyakit. Pengendalian hama sebenarnya dilakukan sejak pertama kali memilih bibit. Yaitu memilih bibit yang berkualitas. Pencegahan selama perawatan bisa dilakukan dengan menjaga kebersihan media. Jika sudah terserang langkah pertama membersihkan hama bisa dilakukan secara manual, yaitu dengan mengambil hama atau memangkas daun. Saat berbuah ada baiknya buah dilindungi dengan plastik.
  • Pergantian media dan pot. Tambulampot yang sudah memiliki ukuran tertentu harus dipindahkan ke media tanam dan pot yang lebih besar. hal ini untuk memastikan ruang gerak tabulampot tak terganggu sekaligus juga untuk mengganti media tanam. Saat pemindahan, akar juga harus dipangkas untuk mengurangi kepadatan akar.
  • Yang perlu diperhatikan saat menanam buah dalam pot adalah penggunaan pestisida. Meski cepat an efektif menghilangkan hama, pestisida sebenarnya tidak baik untuk buah. Sehingga penggunaanya masih menjadi dilema.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Diskon 20%
Tak Beruntung
Diskon 5%
Hampir!
Diskon 30%
Diskon 15%
Nyaris!
Produk Gratis
Tanpa hadiah
Diskon 10%
Zonk..!
Diskon 25%
Menangkan Diskon / Mawar Rambat GRATIS
Bagi pengguna baru situs Bibit Online, kami memberikan kesempatan untuk memenangkan hadiah berupa diskon atau tanaman mawar rambat GRATIS (bisa pilih varietas pink atau putih).
  • Jika menang, sebuah kupon akan dikirim ke email Anda
  • Kupon expired setelah 5 jam. Gunakan segera.
  • Kesempatan memutar cuma 1x saja. Semoga beruntung 😘